Thursday, February 7, 2013

Fabric Duct Menjadi Solusi Gangguan Kondensasi Pada Sistim HVAC

Hari ini Clean Air Indonesia akan melanjutkan kampanye fabric duct dengan membahas bagaimana fabric duct dapat menjadi solusi kondensasi yang kerap dialami di sistim HVAC.

Secara teorinya, ketika menentukan desain sistem ducting, yang perlu dipertimbangkan adalah potensi kondensasi pada permukaan eksterior, Seperti ducting metal yang paling sering digunakan, pada single wall untuk ducting metal yang biasa digunakan kondensasi biasany tidak jadi masalah, dan pada double wall atau ducting metal dengan insulasi biasanya digunakan untuk mencegah kondensasi atau menjegah terjadinya heat gain/loss (kerugian dan kelebihan panas). Perancangan sistem ducting kain juga mempertimbangkan untuk pengendalian kelembaban dan kondensasi pada dinding luar dari saluran duct.


Fabric (kain) umumnya tersedia pada konstruksi permeabel atau impermeabel (kedap air). Kain impermeable (kedap air) yang baik biasanya diproduksi dari bahan film padat, terdapat konstruksi tenun pada salah satu atau kedua lapisan tersebut. Sementara itu lapisan tersebut memberikan stabilitas kain untuk memotong dan susunan itu menghasilkan sebuah pembatas yang akan memberikan pengaruh termal yang kecil. Gradien suhu dari permukaan ducting terjadi karena konveksi alami, sehingga sangat kecil - seperti yang ditunjukkan pada Gambar 1.



Kain Permeabel umumnya mempunyai susunan tenunan dan diproses dengan permeabilitas tertentu. Secara teori, AC yang melewati ducting kain menciptakan lapisan udara tipis sekitar dinding ducting yang panas. Lapisan ini mencegah udara ruangan menjadi hangat, kelembaban yang berasal dari kontak dinding ducting dan menghasilkan kondensasi. Dengan konsep ini, ducting kain permeabel dapat dianggap sebagai alternatif langsung untuk ducting metal dengan dinding berisolasi ganda. Gambar 2 menunjukkan gradien diperbesar untuk kain permeabel karena aliran udara luar yang terkendali.



Prosedur dan Pengujian Alat
Untuk membuktikan teori ini, ducting metal dan beberapa ducting kain diuji di Laboratorium Sistem Bioenvironmental dan Struktural (BESS) di University of Illinois. Ruangan yang dirancang untuk menghasilkan kondisi yang menghasilkan kondensasi pada permukaan saluran. Ruangan pertama memberikan suplai udara konstan sebesar 300 CFM (½ "H2O) di 55 ° F. Ruangan kedua digunakan untuk model yang tidak biasa, tapi kemungkinan panas dan lingkungan yang lembab dengan suhu pada 90 ° F dan kelembaban relatif kisaran antara 92,5-98% sepanjang pengujian.


Sampel pengujian berdiameter 8" dan panjang 30" tanpa outlet udara. Sebelum pengujian, masing-masing sampel ditimbang dalam kantong plastik untuk menentukan berat kering.
Udara suplai berputar kembali masuk ke ruang suplai setelah udara melewati bagian saluran uji.


Setelah sampel tersebut telah terpasang dan kondisi ruang tercapai, pengujian dimulai dan kondisi ruang yang tercatat pada interval 10, 20 dan 30 menit per sampel. Sebanyak 24 pembacaan suhu diambil antara 2 titik dari 4 lokasi radial dengan tiga poin setiap tes dengan jarak 0 - ¼ ", ½", dan 1 "dari permukaan uji sampel (Lihat Gambar 4.). Setelah durasi uji 30 menit, masing-masing sampel dikembalikan ke kantong plastik dan ditimbang untuk kedua kalinya untuk menentukan penambahan berat karena pembentukan kondensat dan retensi. Kondensasi yang menetes dari Polytex dan Metal Duct tidak dikumpulkan atau ditimbang dengan sampel.

Pengujian pada setiap sampel digambarkan sebagai berikut:





HASIL: Evaluasi mencakup tiga metode:
- Visual: Pengamatan Kondensasi
- Berat: Mengukur Ditambahkan
nya Kelembaban udara
-
Temperatur: Temperatur Udara Sekitar Sampel Uji

Visual : Pengamatan kondensasi setelah 30 menit





Berat
Kenaikan berat yang besar pada kain kedap air disebabkan oleh penambahan kelembaban pada permukaan saluran luar. Kain permeabel menyerap uap air dalam jumlah kecil dari kelembaban udara. Berat Polytex dan ducting metal meliputi kelembaban pada permukaan saja - permukaan tetes tidak dikumpulkan atau ditimbang.



Temperatur
Seperti yang diprediksi, kain permeabel menghasilkan lapisan atau lingkaran udara AC sekitar permukaan ducting - mencegah terkontaminasinya permukaan dengan udara panas kelembaban dari lingkungan. Lingkaran udara AC ini berperan sebagai penghalang termal terhadap perluasan gradien suhu. Hasil untuk kain kedap air sedikit lebih baik daripada ducting metal,tapi sebanding dengan ducting metal dinding tunggal dengan temperatur permukaan ducting mendekati udara lingkungan. Perbandingan selisih % menghasilkan gambaran grafis yang jelas dari gradien yang besar.

Kesimpulan
Kondisi pengujian mungkin hanya berlaku untuk aplikasi ekstrim, pengujian dari tahap awal sampai ahir periode - hasil tes menunjukkan penurunan kondensasi yang signifikan pada kain permeabel. Kondisi tes yang konsisten dan berbagai evaluasi  jelas mengidentifikasi masalah kondensasi untuk bahan kedap air (metal atau kain kedap air). Tingkat permeabilitas kain memiliki pengaruh yang kecil - seperti hasil tes dari 1 cfm/ft2 ke 2 & 6 cfm/ft2 kain.

Hasil dari inspeksi visual memperlihatkan pengaruh tekstur eksterior untuk bahan kedap air. Permukaan ducting metal yang halus dan Polytex menghasilkan daerah tetesan (bintik-bintik air), sedangkan permukaan eksterior tenunan dari DuraTex dan TufTex (dilapisi di bagian dalam saja) hanya menghasilkan tetesan ukuran kabut dan tidak bintik-bintik air.

Untuk aplikasi yang di dalamnya mempunyai masalah kondensasi, kain permeabel menghasilkan kemungkinan terendah untuk kondensasi. Untuk bahan impermeable (kedap air), ujung bagian luar tenunan mengurangi risiko bintik-bintik air.

Ikuti terus kampanye Fabric Duct di Clean Air Indonesia dan dapatkan berbagai studi kasus, tips dan trick serta bacaan menarik lainnya mengenai Fabric Duct. Sampai jumpa di artikel Clean Air Indonesia berikutnya, jangan lupa LIKE Facebook Cool&Clean ya! :)

0 comments:

Post a Comment

 
Read more: http://impoint.blogspot.com/2013/01/membuat-seo-smart-link-di-artikel.html#ixzz2OEmmsBH5 Dilarang copy paste artikel tanpa menggunakan sumber link - DMCA Protected Follow us: @ravdania on Twitter | pemakan.worell on Facebook